Cerita mudik Juli 2011

>> Friday, September 16, 2011

Welcome back to Qatar

Alhamdulillah kemarin pagi jam 03.00 waktu Qatar, kami sekeluarga tiba kembali di kost-kostan di Qatar. Siap berjuang lagi demi kelangsungan hidup. :)
Kepada teman-teman yang selalu berkunjung ke blog dapurpunyaku.blogspot.com ini Narti ucapkan banyak terima kasih. Juga teman-teman yang menuliskan komentar, makasih banyak. Untuk teman yang nulis email, maaf kalau Narti membalasnya sering telat, selain internet di kampung yang sulit (narti beneran tinggal di kampung nan udik), buka internet juga jarang. Apalagi buka blog teman-teman, hanya berkunjung ke 1-2 blog aja selama mudik. Kang Ferdinand bilang, selamat menikmati liburannya Mbak, masa liburan mau ngeblog juga. Dia teman yang baik, tahu situasi dan kondisi, jadi menyarankan agar aku menikmati acara liburannya. Untuk sobat Gaphe, maaf kalau tidak jadi ketemuan.

Mudik, pulang kampung, melepas kerinduan di kampung halaman, rindu kepada orang tua, saudara, teman-teman adalah hal diimpikan setiap orang yang pergi dari kampungnya. Dan tak lupa, tentu adalah wisata kulinernya, mencari dan menikmati makanan khas Indonesia, mulai dari jajan pasar, nyobain warung makan, nyobain restoran baru dan menu baru, makanan kenangan (makanan nostalgia), dll. Tak jarang, teman-teman disini kalau mudik berat badan naik. Gimana Narti? sebaliknya, hehe...

Warung Enaak
Ini adalah nama rumah makan (kayaknya baru deh), model restoran gitu.
Letaknya di dekat Masjid Agung Bantul. Tepatnya, perempatan Klodran (dekat masjid Agung Bantul) ketimur kurang lebih 200 meter, depan toko Purnama belok kanan. Warung Enaak ini dekat dengan toko Purnama (kayaknya masih dibawah satu manajemen).
Tempat parkir luas, ada mushala, toilet bersih. (Teman-teman yang pernah baca KOKI dan tinggal di LN tentu tahu kenapa narti tulis disini soal toiletnya). Narti pernah membaca kalimat seperti ini "kalau mau menilai seseorang itu, lihatlah kamar mandinya"

Back to topic.
Warung Enaak ini menyediakan menu-menu special, ada juga menu unggulan/top menu. Misalnya: Ayam Slarong, Bebek Ijo, Ayam Blondo, Ayam Pinggiran, dll.
Menu lain seperti, bakso, nasi goreng, aneka seafood, dll juga tersedia.
Minuman panas, minuman dingin juga tersedia.

Ini contoh menu di Warung Enaak:



Untuk pesanan top menu keburu disantap, jadi malah gak ada photonya :)

Masukan buat Warung Enaak:
Sebaiknya sambal dibuat mendadak, sesuai permintaan pengunjung, misalnya dengan tingkat kepedasan sambal yang berbeda-beda. Karena waktu kesana aku nanya: sambalnya sambal jadi ya mba? soalnya tadi udah pesen jangan terlalu pedes. Oh maaf, iya sambalnya sambal jadi. Mungkin maksud mereka, sambal sudah dibuat dalam jumlah banyak. Tapi tidak tahu ginama nanti ya, coz kemarin mereka bilang begitu.

Narti bukan promosi warung itu loh ya, narti juga bukan SPG-nya koq :)
Narti gak dapat komisi juga dari mereka, tapi kalau dikasih gak nolak juga :) Gak ada maksud apapun dari ulasan tentang warung ini, Narti cuma mau majang photo aja koq.

Maafkan aku mba kasir.
Ini kejadian waktu kami berbelanja (bukan di resto tersebut di atas). Belanja habis 90 berapa gitu, aku kasih duit seratus ribu, ngasihnya nyantai aja, aku sambil ngobrol ma adik, dan kurang memperhatikan duit yang aku berikan ke mba yang jadi kasir. Mbanya menerima uang, diem, setengah melotot (mau marah kali), terus adik bilang: itu sepuluh ribu mba. Oh, maaf maaf mba, dan buru-buru aku tuker yang sepuluh ribu dengan 100 ribu. Coz secara warna mirip.
Lagi, mau bayar 3000 tapi aku kasih 21 ribu. Coz duitnya lecek, tau sendiri kan orang tua jadul suka membungkus duit pakai kain/selendang atau juga masukin duit ke dompet yang super imut, masukin duit asal masuk. Nah duit 20 ribu itu sudah kucel, warnanya gak jelas lagi. Kirain duit 2000 ma seribuan. Kejadian ini juga pas sama adik, dia bilang: itu 21 ribu mba. Oh, terus aku ganti.
Maafkan aku ya mba kasir...coz sebelum ini aku jarang pegang duit (rupiah), dan lagi kurang memperhatikan angka yang tertera.

Yang pasti, mudik itu menyenangkan. Kampung halamanku, tunggu aku datang lagi ya! See you...

Share to your friends:

16 comments:

Ferdinand 16 September 2011 at 05:18  

Hayah gayamu Mbak...

"aku selama ini jarang pegang rupiah"

tau deh yg biasa megang mata uang qatar ampe karung-karungan hahahaha... *peace

tapi bukannya si warung enaak itu udah lama ya? perasaan terakhir kesana udah ada deh hhe.. :)hah senangnya yang liburan.... sayang udah harus balik ke sana ya... btw, rumah disana udah pada banyak sarang laba-laba blum tuh ditinggal lama wkwkwk...

narti 16 September 2011 at 05:50  

@ Ferdinand, ha3x... ketularan gayamu nih :)
Kang Ferdinand kapan pulang? tahun lalu waktu mudik, kayaknya warung itu belum ada. Kalau memang udah lama, kenapa adik-adikku gak tahu ya?
Pegang rupiah cuma sebulan kan? belum kalau ada duit baru, mesti ngapalin lagi. Yang 11 bulan pegang Riyal, hehe...maklum kan?

Sarang laba-laba? banyak nih, bantuin bersih-bersih dnk! :)

Ferdinand 16 September 2011 at 06:16  

Ya gak tahun lalu juga maksudku... aku sekitar 6 bulan lalu sempet mampir karena ada kerjaan :) itu udah ada klo gak salah. apa yg kuliat warung bajakannya ya tau deh *GUBRAK!!!

Ehm... laen deh yg biasa megang Riyal...

aduh makasih, gak usah jauh-jauh mejaku aja banyak sarang laba-laba sma nyamuk aku cuek haha... udah temenan sih sayang diusir *hayah

Djangan Pakies 16 September 2011 at 06:32  

selamat nyampe di Qatar Mbak,
tentu silaturrahim ke kampung telah banyak membawa draft dan catatan untuk di sharing.

betul kata kang Ferdinand, Mbak Narti kebanayakan megang uang Qatar jadi bisa kurang teliti mbedakan uang 100 ribu, 10 ribu sama uang lipatan jarik wkwkwk. hemm jadi pingin megang uang qatar nih, ada bau kemenyan arab nggak ya hhh

oot:
masalah nisan, itu terinspirasi makam di Baqi' dan Ma'la. Rata, tanpa identitas. Saya malah pingin dikuburkan di sana. Semoga, amin

narti 16 September 2011 at 06:36  

@ Ferdinand, oh...berarti masih dalam hitungan bulan ya? hi2 warung bajakan :)
Laba-laba ma nyamuk? photoin dnk! (malah nyuruh motoin).
Thanks :)

narti 16 September 2011 at 06:44  

@ Djangan Pakies, draft n catatan, insya allah Pak. Uang Qatar gak ada yang lecek Pak, apa karena beda bahan kertasnya ya? uang Qatar memang jarang dilipat (kayaknya gak boleh deh), juga nulis di uang kertas. Lipat paling lipat 2 aja.

Makasih penjelasan tentang nisannya Pak, turut berdoa, amin3x.

Sadako Kenzhi 16 September 2011 at 06:48  

waaaaaaa senangnya, ternyata sampean mudik tho mbak...mudiknya di Jogja? baru tahu orang Jawa nggak suka pedhas-pedhes, hehe...berarti pertanyaan saya seputar lebaran di Qatar kayak apa kemarin jadi nggak nyambung-lawong mbak Nartinya mudik :D

windflowers 16 September 2011 at 09:07  

wahh..yang abis mudik..ehhehe..menyenangkan banget pastinya... :D
selamat beraktivitas kembali mba..

oya, itu ayam blondo itu kira2 gimana ya mba...ehehe..

Zippy 17 September 2011 at 07:26  

Hahha...parah banget mbak.
Ntar yang ada si mbak yang rugi kalo ngasihnya 20 ribu :D
Tapi maklum sih yang jarang pegang duit rupiah :D
Btw, nama restonya mantep, Enyak..enyak..enyak, ahahah... :))

narti 17 September 2011 at 08:04  

@ Sadako Kenzhi, oh iya maaf mba, pertanyaan sebelumnya belum kejawab, saat itu cuma publish aja pakai hp.
Lebaran di Qatar, biasa aja mba, kita orang Indonesia setelah selesai sholat Ied biasanya saling silaturahmi ke rumah teman2 juga. Untuk orang pribumi, Narti kurang tahu karena gak punya koneksi/akses kesana, hehe...

@ windflowers, makasih mba.
@ Zippy, iya seharusnya lebih teliti lagi.
Awal-awal pulang, saat menerima kembalian uang 10.000 yg warnanya burem minta tukar. Setelah tahu kalau memang ada 2 warna ya gak masalah, diterima aja kalau dapat kembalian duit seperti itu.

Bang Pendi 17 September 2011 at 12:19  

klo dipikir2, Bang Pendi kadang sedih juga ngeliat duit rupiah pade lecek2 gitu...sedangkan diluar, duit lecek dikit aja susah lakunya...hehe.

Tapi buat Bang Pendi lecek ato enggak, hayooo aja deh. Abis...nyari duit seribu perak aja susah, yang haram aja susah apalagi yg halal....hehehe

ketty husnia 17 September 2011 at 13:30  

halo mbk narti,..selamat dtg.ternyata mbk wong jogja tho :)
duh ntar kalo pulang lg..bikin bisnisan masakan qatar rasa jogja ya mbk,..:)

ogiel 18 September 2011 at 16:25  

di sini lebih ok buk, dah ngiklan lg, sukses deh....domenku yg murahan tuh...

kang nur 18 September 2011 at 21:22  

mudik memang asyik mbak, apalagi setelah pergi jauh dan laaamaaa

ibnu Affiano 19 September 2011 at 00:57  

wah,,mudiknya mantap bener ya mbak dari qatar,,,hehee,,,semoga tali silaturahmi tetap terjaga,,barakallah,,,

salm kenal mbak

Mubarok 19 September 2011 at 03:07  

Menyapa di pagi hari :D

Post a Comment


- Terima kasih sudah berkunjung ke dapurpunyaku.blogspot.com
- Semua komentar di moderasi terlebih dahulu.
- Yang tidak punya blog, tulis komentar, lalu pilih Name/URL, isi nama saja, URL dikosongkan.
Misalnya: Yuke-Japan
- Komentar yang berbentuk link akan dihapus.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

  © Welcome to my kithen since January 9, 2009

Privacy Policy | Back to TOP