Buah Pare dan Manfaatnya

>> Wednesday, April 28, 2010

Buah Pare (Momordica Charantia)  termasuk Family Cucurbitaceae.

Di Indonesia buah Pare memiliki nama yang beragam disetiap daerah diantaranya Prien (Gayo), Paria (Batak Toba), Foria (Nias), Peria (Melayu), Kambeh (Minangkabau), Papare (Jakarta), Paria  (Sunda), Pare (Jawa Tengah), Pepareh (Madura), Paya Truwok (Sasak), Paria (Bima), Pania (Timor), Popari (Menado), Beleng gede(Gorontalo), Paria (Makasar), Paria (Bugis), Papariane (Seram),  Papari (Buru),  Papare (Halmahera),  Kepare (Ternate).

Nama/sebutan untuk Pare di tiap negara juga berbeda-beda, misalnya:
English: Balsam-Pear, Bitter gourd
Malaysia: Peria...
Pilipina: Ampalaya, Amargoso, paria, palia...
Thailand: Mara, Phakha, Maha...
Vietnam: MuopDang, Kho Qua...
Cina: Ku Gua, foo gwa...

Tanaman pare yang dibudidayakan dikelompokkan dalam tiga jenis, yaitu :
1. Pare putih ( pare gajih atau pare Bodas)

Pare putih buahnya besar, berbentuk bulat panjang, warnanya putih, dengan permukaan kulit buah yang berbintil-bintil besar. Rasanya tidak terlalu pahit.








2.Pare hijau ( pare gengge atau pare kodok)

Pare hijau berukuran lebih kecil, berbentuk lonjong, dan permukaan kulitnya berbintil-bintil halus. Rasanya sangat pahit.







3. Pare ular ( pare belut)

Sedangkan pare ular berukuran sekira 60 cm panjangnya, berbentuk bulat, berwarna hijau dengan belang-belang putih mirip kulit ular. Permukaan kulitnya halus, tidak ada bintil-bintilnya. Rasanya tidak pahit.







Manfaat buah Pare diantaranya adalah:
Pare sebagai obat diabetes - kencing manis (hanya untuk penderita diabetes - kencing manis yang masih dalam tahap ringan dan penyembuhannya tidak bergantung pada suntikan insulin). Biasanya, penderita pada tingkat ini masih memiliki kelenjar pankreas yang masih bisa menghasilkan hormon insulin. Diduga zat yang dapat menurunkan kadar gula darah dalam buah pare ini adalah sejenis glukosida, yaitu momordisin.

Pare mengandung kadar betakaroten dua kali lipat lebih banyak dari brokoli. Pare juga mengandung betakaroten yang sangat bagus untuk membasmi sel kanker, menghambat serangan jantung dan mengatasi infeksi karena virus.

Kadar kalsium pare juga tergolong tinggi, sehingga mampu menaikkan produksi sel-sel beta dalam pankreas untuk menghasilkan insulin. Bila insulin dalam tubuh mencukupi maka kemungkinan kadar glukosa yang membanjir dapat dicegah, sehingga kadar gula darah menjadi normal atau terkontrol.

Di beberapa negara terutama Jepang, Korea dan China, pare dimanfaatkan untuk pengobatan. Pare yang muda digunakan sebagai obat diabetes, gangguan pencernaan, minuman penambah semangat, obat pencahar dan perangsang muntah. Bahkan  Pare telah diekstrak dan dikemas dalam kapsul sebagai obat herbal kencing manis.

Khasiat pare lainnya yaitu, kandungan senyawa fitokimia lutein dan likopennya berkhasiat sebagai antikanker, antibiotika, antivirus, perangsang produksi insulin, penyeimbang tekanan darah dan kadar gula darah, perangsang nafsu makan dan pembasmi cacing usus.

Berikut ini tabel kandungan gizi dalam buah pare.

 sumber tabel: Depkes RI

Cara membuat ramuan:
Buah pare diparut atau dihaluskan, lalu diambil ekstrak perasan buahnya. Perasan ini diminum tiga kali sehari sampai kadar gula darah kembali normal.
Atau dengan membuat jus pare segar ukuran kecil. Caranya buatlah sebanyak 50ml pare (1,5 ons) sampai 100 ml (sekitar 3 ons) lalu dibagi menjadi 2 atau 3 dosis sehari.
Perlu diingat jus pare ini sangatlah pahit.

Perhatian
Meskipun pare bergizi tinggi, namun sebaiknya jangan diberikan pada anak-anak dan wanita hamil. Karena anak-anak masih rentan terhadap pare, dikhawatirkan kadar gula anak akan anjlok.
Sedangkan wanita hamil tidak dianjurkan mengkonsumsi pare karena buah ini mengandung senyawa yang dapat menggugurkan kandungan.

Meskipun pare sangat baik untuk menurunkan gula darah, akan tetapi harus diperhatikan penggunaannya apalagi jika Anda seorang diabetesi yang menggunakan obat-obatan untuk mengontrol kadar gula darah Anda. Jangan lupa untuk memonitor kadar gula darah Anda jika Anda memutuskan untuk memakai pare sebagai tambahan pengontrol kadar gula darah. Jika Anda sedang dalam pengobatan bersama obat gula sebaiknya konsultasikan dulu ke dokter Anda sebelum Anda menggunakan pare bersama obat Anda karena pare bisa menyebabkan kadar gula darah Anda turun drastis bila memakai terlalu berlebihan. 

Sumber: google dan kompas.
Semoga bermanfaat!

Share to your friends:

34 comments:

inge / cyber dreamer 28 April 2010 at 10:01  

wah banyak yang baru tau nie
ternyata g boleh buat bumil yah...
thx 4 share ^^

Sou Stalker 28 April 2010 at 10:14  

haduh,lagi-lagi gagal pertamaXX. .hemmph. .

Kalo saya lum pernah liat pare secara nyata tuh mbak,,cma liat lewat gambar aja,rupanya manfaatnya banyak juga ya. .thanks infonya ya mbak.

digituck 28 April 2010 at 10:23  

terima kasih kawand buat tips buah pare yang satu ini ,,, aq jg senang sama buah pare kalo pas lagi makan somay pasti deh pake pare ,,, :)

angger 28 April 2010 at 10:27  

ternyata pare selalu diakhiri dengan nama binatang,^_^

baru tahu kalau pare manfaatnya segudang,yang saya kenal selama ini bahwa pare itu hanya khas dengan rasa pahit

Anton 28 April 2010 at 10:28  

Ternyata pare mengandung betakaroten ya mbak, bagus untuk membasmi sel kanker. Nice post.

Abdul Hafizh 28 April 2010 at 10:40  

Saya gak pernah makan pare mbak,, padahal ternyata memiliki gizi tinggi ..
Thx. Kunjungan pertama. Sekalian ijin follow nih .. Salam kenal .. ^^

febriyanto 28 April 2010 at 11:32  

kasiatnya banyak juga ya ternyata,. baru tau....
di jepang juga katanya buat bsa berumur panjang gtu pernah liat di TV dlu...
wah ternyata bsa menggugurkan kandungan jg y, kirain nanas doang? :0
...tapi pare ga enak,. hha :D

Kang Sugeng 28 April 2010 at 11:56  

pahit, saya ndak suka, hiks....

ternyata banyak juga ya Mom kandungan gizinya

akhatam 28 April 2010 at 12:14  

Wah Ternyata Hebat bener ya Khasiatnya... Sayang aku gak suka, soalny pait... hehhehe

Rock 28 April 2010 at 12:20  

Aku gak suka pare mbak...

LL 28 April 2010 at 12:21  

Ternyata banyak juga ya manfaat dari buah pare...

Ret-net 28 April 2010 at 12:44  

rasanya pahit bukan main...
tapi manfaatnya besar. sebanding dengan pas makan nya.

msafru 28 April 2010 at 13:54  

wah gimana yach??? ternyata banyak juga manfaatnya buah pare tapi sy kurang suka phit sich...

kang tejo 28 April 2010 at 19:06  

maaf mbak baru mam[ir cz baru ada kesibukan didunia nyata..
banyak khasiatnya sayang saya g suka pare hiks

Bunglon Blog 28 April 2010 at 19:46  

wah banyak yach mbak manfaat pare...ternyata dibalik paitnya
kebetulan ibuku sering masak pare jadi saya sendiri suka, mak nyos haha
Sukses Slalu!

Herdoni Wahyono 29 April 2010 at 02:55  

Ternyata budidaya Pare tersebar cukup luas di Indonesia, dari Sumatra, Jawa, Madura, Nusa Tenggara, Sulawesi dan Maluku. Tanaman obat tradisional semakin ngetren dan menjadi alternatif yang semakin diminati oleh masyarakat. Sifatnya yang alami dan (hampir) tidak ada efek samping yang dapat merugikan bagi tubuh manusia. Trims infonya.

Infophone kdr 29 April 2010 at 03:05  

Wach thanks infonya mbak Narti sangat bermanfaat bagi orang2 yang terkena diabet nich untuk mengurangi kadar gula darah dalam tubuh,tapi klo untuk saya pahit nich hehehe...:D

Disini selalu ada resep2 yang yahud dan saya jadi betah mampir disini,sukses selalu mbak...:D

Rizky2009 29 April 2010 at 06:38  

meski mafaatnya bagus buah pare ini, tp aq g suka mb', gile pait bgt buahnya

darahbiroe 29 April 2010 at 07:16  

walwalupun sebelumnya aku gak tau fungsi pare
namun aku suka banget dengan masakan pare ini
hehhehe
:D

antok 29 April 2010 at 07:17  

aku suka banget sama
pareeee
meski pait
tapi enak
:D

Gema 29 April 2010 at 08:58  

pare yah, sering banget makan itu pare ampe jadi bosan makannya.....

ToPu 29 April 2010 at 13:09  

Wah komplit tenan.....

Keep spirit....

orang kampung 29 April 2010 at 16:53  

kalo di sulawesi selatan namanya malah gak berubah-berubah mba'. malahan jadi jamak : Pare-Pare !
whaaaak...

BaS 29 April 2010 at 19:21  

pare?? tidakkkkkk!!!

aktifis sandal jepit 30 April 2010 at 01:10  

nah,ni makannan idola saya...
biasanya kalo hari minggu,mbok saya membuat oseng2 pare,pait tapi mantaap gulipat...

Rhyzaboy 30 April 2010 at 04:57  

Pare tuh pahit sob rasanya...

Rawins 30 April 2010 at 10:42  

dulu pernah nyoba nanem pare. tapi bolak balik panen pait terus, jadinya dibabat abis deh...

blogging - bisnis online 30 April 2010 at 15:26  

biasa konsumsi pare hanya untuk menurunkan kadar gula darah saja, jarang sekali untuk konsumsi sehari-hari

arisbudi10 30 April 2010 at 16:02  

Pare pare, riwayatmu kini :)

The Michi 30 April 2010 at 16:09  

gue di kasih uang satu juta juga ogah ahhh makan pare,,, paiiiit...

tapi ada pengecualian..

kecuali di kasih cewe cantik jelita sederhana dan bersahaja..

apapun gue lakuain dehhh... asal jangan suruh bunuh diri aja...heheh

salam kenal

Saung Web 2 May 2010 at 20:05  

Baru tahu nih ternyata Pare itu paria toh.. saya senang mbak walaupun pahiyt tapi kalau masaknya bisa enak juga tuh

xamthone plus 2 June 2011 at 06:12  

hmmm pare yg pahit ternyat banyak manfaatnya juga ya...

Post a Comment


- Terima kasih sudah berkunjung ke dapurpunyaku.blogspot.com
- Semua komentar di moderasi terlebih dahulu.
- Yang tidak punya blog, tulis komentar, lalu pilih Name/URL, isi nama saja, URL dikosongkan.
Misalnya: Yuke-Japan
- Komentar yang berbentuk link akan dihapus.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

  © Welcome to my kithen since January 9, 2009

Privacy Policy | Back to TOP